Cerita Inspirasi (Tugas MPKMB)

Nama : Nadhif Nabhan Rabbani
NIM : F34100004
Panji/Laskar : 5/26
Tugas Temu Laskar 1 “Cerita Inspirasi”
1. Pengalaman Pribadi
Kekuatan Doa Orang Tua
Pengalaman ini baru saja saya alami beberapa waktu lalu. Berawal dari bergabungnya saya kedalam keluarga besar Institut Pertanian Bogor.
Senang sekali rasanya ketika untuk pertama kalinya saya menginjakan kaki di kampus hijau IPB. Bertemu dengan ribuan mahasiswa baru lainnya merupakan kebahagian yang tidak dapat dilukiskan dengan kata-kata. Tak terasa air mata jatuh di pipi ketika saya mendengar hymne IPB dikumandangkan. Rasa haru tidak dapat dibendung lagi. Satu hal yang terpikir dibenak saya saat itu, yaitu tempat ini (IPB) harus menjadi gerbang kesuksesan bagi saya untuk menjalani kehidupan di masa depan demi kebahagian dan kebanggaan orang tua.
Matrikulasipun dimulai lima hari kemudian. Semua mahasiswa berbondong-bondong berangkat menju tempat kuliah masing-masing. Suasana berbeda muncul saat itu. Dulu ketika SMA, 30 menit sebelum KBM dimulai ruang kelas bahkan sekolah masih tampak kosong. Tapi sekarang 30 menit sebelum ruangan kuliah dibuka, antrean mahasiswa sudah mengular panjang. Sistem seperti itu harus saya ikuti untuk mendapatkan posisi tempat duduk yang strategis agar saya dapat memperhatikan materi kuliah dengan baik. Tiga minggu matrikulasi berlalu dan harus dievaluasi dengan cara diberikan ujian tengah semester (UTS). Tapi ketika itu saya merasa belum siap dan sangat gelisah. Saya takut tidak dapat mengerjakan soal UTS dengan baik dan mengecewakan kedua orang tua. Akhirnya beberapa menit sebelum UTS saya memutuskan untuk menghubungi orang tua via telepon. Saya berkata, “Hallo..Assalamu’alaikum, Pah, Mah saya mohon doanya. Sebentar lagi UTS dimulai”. “Iya nak, kami selalu mendoakan kamu. Kerjakan soal-soal itu dengan tenang dan berdoalah. Bayangkan wajah kami ketika berdoa.” jawab mereka. Setelah percakapan itu UTS dimulai. Saya mengikuti semua saran dari orang tua tadi. Saya berdoa kepada Allah SWT sambil membayangkan wajah kedua orang tua saya yang sedang tersenyum. Ketenangan dalam menjawab soal pun bisa saya rasakan. Entah mengapa sepertinya soal-soal yang tadinya serasa sulit dikerjakan menjadi lebih mudah. Sampai pada akhirnya semua soal selesai dan waktu pengerjaan pun habis. Keceriaan setelah mengerjakan soal UTS masih terasa. Dan Alhamdulillah hasil yang saya dapatkan pun sangat memuaskan.
Itulah tadi pengalaman saya dalam merasakan kekuatan doa orang tua. Kita harus senantiasa meminta doa restu kepada kedua orang tua dalam kegiatan apapun dan kondisi bagaimanapun. Karena ridho Allah SWT juga bergantung ridho orang tua.

2. Cerita Inspirasi
8 X 3 = 23
Yan Hui adalah murid kesayangan Confusius yang suka belajar, sifatnya baik. Pada suatu hari ketika Yan Hui sedang bertugas, dia melihat satu toko kain sedang dikerumunin banyak orang. Dia mendekat dan mendapati pembeli dan penjual kain sedang berdebat.
Pembeli berteriak: “3×8 = 23, kenapa kamu bilang 24?

“Yan Hui mendekati pembeli kain dan berkata: “Sobat, 3×8 = 24, tidak usah diperdebatkan lagi”.

Pembeli kain tidak senang lalu menunjuk hidung Yan Hui dan berkata: “Siapa minta pendapatmu? Kalaupun mau minta pendapat mesti minta ke Confusius. Benar atau salah Confusius yang berhak mengatakan”.

Yan Hui: “Baik, jika Confusius bilang kamu salah, bagaimana?”

Pembeli kain: “Kalau Confusius bilang saya salah, kepalaku aku potong untukmu. Kalau kamu yang salah, bagaimana?”

Yan Hui: “Kalau saya yang salah, jabatanku untukmu”.

Keduanya sepakat untuk bertaruh, lalu pergi mencari Confusius. Setelah Confusius tahu duduk persoalannya, Confusius berkata
kepada Yan Hui sambil tertawa: “3×8 = 23. Yan Hui, kamu kalah. Kasihkan jabatanmu kepada dia.” Selamanya Yan Hui tidak akan berdebat dengan gurunya. Ketika mendengar Confusius bilang dia salah, diturunkannya topinya lalu dia berikan kepada pembeli kain.

Orang itu mengambil topi Yan Hui dan berlalu dengan puas.Walaupun Yan Hui menerima penilaian Confusius tapi hatinya tidak sependapat. Dia merasa Confusius sudah tua dan pikun sehingga dia tidak mau lagi belajar darinya. Yan Hui minta cuti dengan alasan urusan keluarga. Confusius tahu isi hati Yan Hui dan memberi cuti padanya. Sebelum berangkat, Yan Hui pamitan dan Confusius memintanya cepat kembali setelah urusannya selesai, dan memberi Yan Hui dua nasehat : “Bila hujan lebat, janganlah berteduh di bawah pohon. Dan jangan membunuh.”

Yan Hui bilang baiklah lalu berangkat pulang.

Di dalam perjalanan tiba2 angin kencang disertai petir, kelihatannya sudah mau turun hujan lebat. Yan Hui ingin berlindung di bawah pohon tapi tiba2 ingat nasehat Confusius dan dalam hati berpikir untuk menuruti kata gurunya sekali lagi. Dia meninggalkan pohon itu. Belum lama dia pergi, petir menyambar dan pohon itu hancur. Yan Hui terkejut, nasehat gurunya yang pertama sudah terbukti.

Apakah saya akan membunuh orang? Yan Hui tiba dirumahnya sudah larut malam dan tidak ingin mengganggu tidur istrinya. Dia menggunakan pedangnya untuk membuka kamarnya. Sesampai didepan ranjang, dia meraba dan mendapati ada seorang di sisi kiri ranjang dan seorang lagi di sisi kanan. Dia sangat marah, dan mau menghunus pedangnya. Pada saat mau menghujamkan pedangnya, dia ingat lagi nasehat Confusius, jangan membunuh. Dia lalu menyalakan lilin dan ternyata yang tidur disamping istrinya adalah adik istrinya.

Pada keesokan harinya, Yan Hui kembali ke Confusius, berlutut dan berkata: “Guru, bagaimana guru tahu apa yang akan terjadi?”

Confusius berkata: “Kemarin hari sangatlah panas, diperkirakan akan turun hujan petir, makanya guru mengingatkanmu untuk tidak berlindung dibawah pohon. Kamu kemarin pergi dengan amarah dan membawa pedang, maka guru mengingatkanmu agar jangan membunuh”.

Yan Hui berkata: “Guru, perkiraanmu hebat sekali, murid sangatlah kagum.”

Confusius bilang: “Aku tahu kamu minta cuti bukanlah karena urusan keluarga. Kamu tidak ingin belajar lagi dariku. Cobalah kamu pikir. Kemarin guru bilang 3×8=23 adalah benar, kamu kalah dan kehilangan jabatanmu. Tapi jikalau guru bilang 3×8=24 adalah benar, si pembeli kainlah yang kalah dan itu berarti akan hilang 1 nyawa. Menurutmu, jabatanmu lebih penting atau kehilangan 1 nyawa yang lebih penting?”

Yan Hui sadar akan kesalahannya dan berkata : “Guru mementingkan yang lebih utama, murid malah berpikir guru sudah tua dan pikun. Murid benar2 malu.”

Sejak itu, kemanapun Confusius pergi Yan Hui selalu mengikutinya.

Cerita ini mengingatkan kita:

Jikapun aku bertaruh dan memenangkan seluruh dunia, tapi aku kehilangan kamu, apalah artinya.

Dengan kata lain, kamu bertaruh memenangkan apa yang kamu anggap adalah kebenaran, tapi malah kehilangan sesuatu yang lebih penting.

Banyak hal ada kadar kepentingannya. Janganlah gara2 bertaruh mati2an untuk prinsip kebenaran itu, tapi akhirnya malah menyesal, sudahlah terlambat.

Banyak hal sebenarnya tidak perlu dipertaruhkan. Mundur selangkah, malah yang didapat adalah kebaikan bagi semua orang.

Bersikeras melawan pelanggan. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga.

Bersikeras melawan atasan. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga.

Bersikeras melawan suami. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga.

Bersikeras melawan teman. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga

Kemenangan bukanlah soal medali, tapi terlebih dulu adalah kemenangan terhadap diri dan lebih penting kemenangan di dalam hati.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Nama : Nadhif Nabhan Rabbani
NIM : F34100004
Panji/Laskar : 5/26
Tugas Temu Laskar 1 “Cerita Inspirasi”
1. Pengalaman Pribadi
Kekuatan Doa Orang Tua
Pengalaman ini baru saja saya alami beberapa waktu lalu. Berawal dari bergabungnya saya kedalam keluarga besar Institut Pertanian Bogor.
Senang sekali rasanya ketika untuk pertama kalinya saya menginjakan kaki di kampus hijau IPB. Bertemu dengan ribuan mahasiswa baru lainnya merupakan kebahagian yang tidak dapat dilukiskan dengan kata-kata. Tak terasa air mata jatuh di pipi ketika saya mendengar hymne IPB dikumandangkan. Rasa haru tidak dapat dibendung lagi. Satu hal yang terpikir dibenak saya saat itu, yaitu tempat ini (IPB) harus menjadi gerbang kesuksesan bagi saya untuk menjalani kehidupan di masa depan demi kebahagian dan kebanggaan orang tua.
Matrikulasipun dimulai lima hari kemudian. Semua mahasiswa berbondong-bondong berangkat menju tempat kuliah masing-masing. Suasana berbeda muncul saat itu. Dulu ketika SMA, 30 menit sebelum KBM dimulai ruang kelas bahkan sekolah masih tampak kosong. Tapi sekarang 30 menit sebelum ruangan kuliah dibuka, antrean mahasiswa sudah mengular panjang. Sistem seperti itu harus saya ikuti untuk mendapatkan posisi tempat duduk yang strategis agar saya dapat memperhatikan materi kuliah dengan baik. Tiga minggu matrikulasi berlalu dan harus dievaluasi dengan cara diberikan ujian tengah semester (UTS). Tapi ketika itu saya merasa belum siap dan sangat gelisah. Saya takut tidak dapat mengerjakan soal UTS dengan baik dan mengecewakan kedua orang tua. Akhirnya beberapa menit sebelum UTS saya memutuskan untuk menghubungi orang tua via telepon. Saya berkata, “Hallo..Assalamu’alaikum, Pah, Mah saya mohon doanya. Sebentar lagi UTS dimulai”. “Iya nak, kami selalu mendoakan kamu. Kerjakan soal-soal itu dengan tenang dan berdoalah. Bayangkan wajah kami ketika berdoa.” jawab mereka. Setelah percakapan itu UTS dimulai. Saya mengikuti semua saran dari orang tua tadi. Saya berdoa kepada Allah SWT sambil membayangkan wajah kedua orang tua saya yang sedang tersenyum. Ketenangan dalam menjawab soal pun bisa saya rasakan. Entah mengapa sepertinya soal-soal yang tadinya serasa sulit dikerjakan menjadi lebih mudah. Sampai pada akhirnya semua soal selesai dan waktu pengerjaan pun habis. Keceriaan setelah mengerjakan soal UTS masih terasa. Dan Alhamdulillah hasil yang saya dapatkan pun sangat memuaskan.
Itulah tadi pengalaman saya dalam merasakan kekuatan doa orang tua. Kita harus senantiasa meminta doa restu kepada kedua orang tua dalam kegiatan apapun dan kondisi bagaimanapun. Karena ridho Allah SWT juga bergantung ridho orang tua.

2. Cerita Inspirasi
8 X 3 = 23
Yan Hui adalah murid kesayangan Confusius yang suka belajar, sifatnya baik. Pada suatu hari ketika Yan Hui sedang bertugas, dia melihat satu toko kain sedang dikerumunin banyak orang. Dia mendekat dan mendapati pembeli dan penjual kain sedang berdebat.
Pembeli berteriak: “3×8 = 23, kenapa kamu bilang 24?

“Yan Hui mendekati pembeli kain dan berkata: “Sobat, 3×8 = 24, tidak usah diperdebatkan lagi”.

Pembeli kain tidak senang lalu menunjuk hidung Yan Hui dan berkata: “Siapa minta pendapatmu? Kalaupun mau minta pendapat mesti minta ke Confusius. Benar atau salah Confusius yang berhak mengatakan”.

Yan Hui: “Baik, jika Confusius bilang kamu salah, bagaimana?”

Pembeli kain: “Kalau Confusius bilang saya salah, kepalaku aku potong untukmu. Kalau kamu yang salah, bagaimana?”

Yan Hui: “Kalau saya yang salah, jabatanku untukmu”.

Keduanya sepakat untuk bertaruh, lalu pergi mencari Confusius. Setelah Confusius tahu duduk persoalannya, Confusius berkata
kepada Yan Hui sambil tertawa: “3×8 = 23. Yan Hui, kamu kalah. Kasihkan jabatanmu kepada dia.” Selamanya Yan Hui tidak akan berdebat dengan gurunya. Ketika mendengar Confusius bilang dia salah, diturunkannya topinya lalu dia berikan kepada pembeli kain.

Orang itu mengambil topi Yan Hui dan berlalu dengan puas.Walaupun Yan Hui menerima penilaian Confusius tapi hatinya tidak sependapat. Dia merasa Confusius sudah tua dan pikun sehingga dia tidak mau lagi belajar darinya. Yan Hui minta cuti dengan alasan urusan keluarga. Confusius tahu isi hati Yan Hui dan memberi cuti padanya. Sebelum berangkat, Yan Hui pamitan dan Confusius memintanya cepat kembali setelah urusannya selesai, dan memberi Yan Hui dua nasehat : “Bila hujan lebat, janganlah berteduh di bawah pohon. Dan jangan membunuh.”

Yan Hui bilang baiklah lalu berangkat pulang.

Di dalam perjalanan tiba2 angin kencang disertai petir, kelihatannya sudah mau turun hujan lebat. Yan Hui ingin berlindung di bawah pohon tapi tiba2 ingat nasehat Confusius dan dalam hati berpikir untuk menuruti kata gurunya sekali lagi. Dia meninggalkan pohon itu. Belum lama dia pergi, petir menyambar dan pohon itu hancur. Yan Hui terkejut, nasehat gurunya yang pertama sudah terbukti.

Apakah saya akan membunuh orang? Yan Hui tiba dirumahnya sudah larut malam dan tidak ingin mengganggu tidur istrinya. Dia menggunakan pedangnya untuk membuka kamarnya. Sesampai didepan ranjang, dia meraba dan mendapati ada seorang di sisi kiri ranjang dan seorang lagi di sisi kanan. Dia sangat marah, dan mau menghunus pedangnya. Pada saat mau menghujamkan pedangnya, dia ingat lagi nasehat Confusius, jangan membunuh. Dia lalu menyalakan lilin dan ternyata yang tidur disamping istrinya adalah adik istrinya.

Pada keesokan harinya, Yan Hui kembali ke Confusius, berlutut dan berkata: “Guru, bagaimana guru tahu apa yang akan terjadi?”

Confusius berkata: “Kemarin hari sangatlah panas, diperkirakan akan turun hujan petir, makanya guru mengingatkanmu untuk tidak berlindung dibawah pohon. Kamu kemarin pergi dengan amarah dan membawa pedang, maka guru mengingatkanmu agar jangan membunuh”.

Yan Hui berkata: “Guru, perkiraanmu hebat sekali, murid sangatlah kagum.”

Confusius bilang: “Aku tahu kamu minta cuti bukanlah karena urusan keluarga. Kamu tidak ingin belajar lagi dariku. Cobalah kamu pikir. Kemarin guru bilang 3×8=23 adalah benar, kamu kalah dan kehilangan jabatanmu. Tapi jikalau guru bilang 3×8=24 adalah benar, si pembeli kainlah yang kalah dan itu berarti akan hilang 1 nyawa. Menurutmu, jabatanmu lebih penting atau kehilangan 1 nyawa yang lebih penting?”

Yan Hui sadar akan kesalahannya dan berkata : “Guru mementingkan yang lebih utama, murid malah berpikir guru sudah tua dan pikun. Murid benar2 malu.”

Sejak itu, kemanapun Confusius pergi Yan Hui selalu mengikutinya.

Cerita ini mengingatkan kita:

Jikapun aku bertaruh dan memenangkan seluruh dunia, tapi aku kehilangan kamu, apalah artinya.

Dengan kata lain, kamu bertaruh memenangkan apa yang kamu anggap adalah kebenaran, tapi malah kehilangan sesuatu yang lebih penting.

Banyak hal ada kadar kepentingannya. Janganlah gara2 bertaruh mati2an untuk prinsip kebenaran itu, tapi akhirnya malah menyesal, sudahlah terlambat.

Banyak hal sebenarnya tidak perlu dipertaruhkan. Mundur selangkah, malah yang didapat adalah kebaikan bagi semua orang.

Bersikeras melawan pelanggan. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga.

Bersikeras melawan atasan. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga.

Bersikeras melawan suami. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga.

Bersikeras melawan teman. Kita menang, tapi sebenarnya kalah juga

Kemenangan bukanlah soal medali, tapi terlebih dulu adalah kemenangan terhadap diri dan lebih penting kemenangan di dalam hati.

Posted in Uncategorized | Leave a comment